November 24, 2020

Jutawan

Jutawan

6 Ciri Pengusaha Sukses yang harus anda ketahui

3 min read
Mental pengusaha

Berapa harga ide baru yang bagus?

Itu tergantung. Jika Anda Steve Jobs, nilainya miliaran dolar. Jika Anda Steve Jones, yang isinya mengerjakan pekerjaan sembilan sampai lima selama 30 tahun, maka itu tidak ada artinya.

Yang benar adalah bahwa ada banyak ide hebat di sekitar kita sepanjang waktu, tetapi wirausahalah yang memberi nilai pada ide tersebut.

Jadi, bagaimana Anda tahu jika Anda memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi pengusaha sukses? Berikut adalah daftar beberapa ciri umum pengusaha sukses.

  1. Memiliki Gairah

Kami sering mendengar yang ini, tetapi apa artinya sebenarnya?

Bagi para wirausahawan, semangat adalah antusiasme yang melimpah untuk pekerjaan mereka. Dan kami tidak berbicara tentang hasrat untuk menghasilkan uang atau menjadi kaya. Itu harus menjadi produk sampingan dari hasrat.

Jenis gairah yang kita bicarakan adalah keyakinan penuh tentang bagaimana bisnis, produk, atau layanan menambah nilai bagi konsumen. Orang dengan hasrat seperti ini bersedia melakukan apa pun untuk mewujudkan visi tersebut.

Mungkin anda tidak terlalu kenal dengan pemilik Riau Advertising. Tapi, ia memiliki semangat yang sangat kuat untuk membangun usaha reklama sejak tamat kuliah. Sampai hari ini berhasil mengakuisisi banyak pelanggan dari brand besar di Pekanbaru.

  1. Memiliki Keuletan

Mari kita hadapi itu, jarang upaya manusia berjalan persis seperti yang direncanakan. Ini terutama benar dalam situasi start-up. Tidak peduli seberapa baik Anda atau berapa kali Anda melakukannya, hal-hal akan keluar dari lapangan kiri dan memukul Anda terbalik.

Sekarang, saya tidak akan memberi tahu Anda bahwa menyenangkan ketika sesuatu yang tidak terduga muncul entah dari mana dan mengubah dunia Anda menjadi terbalik, tetapi saya akan mengatakan bahwa jika Anda memiliki keuletan untuk mengatasi masalah, itu akan menjadi pelajaran dalam akal untuk Anda dan tim Anda.

  1. Bersikap Fleksibel

Saya meletakkan ini tepat setelah kegigihan karena terkadang solusi bukanlah masalah mendorong masalah tetapi memutarnya.

Kembali di tahun 1930-an, memiliki wallpaper adalah hal yang “masuk”. Masalahnya adalah itu benar-benar kertas. Jika kotor, membersihkannya dengan air dan produk rumah tangga lainnya dengan cepat merendam dan mendegradasi kertas.

Solusinya adalah dengan menggunakan bahan seperti tanah liat untuk membersihkan wallpaper tanpa membuatnya basah. Kemudian pada tahun 1950-an, anak-anak prasekolah di Cincinnati mulai menggunakan tanah liat yang sama ini untuk membuat dekorasi Natal. Segera, itu dikemas ulang menjadi Play-Doh [3].

Pengusaha paling sukses cukup fleksibel untuk mengubah arah saat mereka membutuhkannya.

  1. Memiliki Keyakinan

Sebagai pengusaha pemula, sangat penting bagi Anda untuk menunjukkan kepercayaan pada bisnis, produk / layanan Anda, dan terutama pada kemampuan Anda sendiri.

Bagaimanapun, Anda perlu menginspirasi investor, karyawan, dan pelanggan.

Tidak ada yang terinspirasi untuk berinvestasi, mengikuti, atau membeli dari seseorang yang tidak percaya diri.

Arogansi, di sisi lain, dapat merusak bisnis Anda seperti halnya kurangnya kepercayaan diri. Bagi investor, kesombongan adalah tanda peringatan bahwa Anda tidak akan mendengarkan masukan atau nasihat mereka.

Untuk karyawan, ini dapat membentuk gaya manajemen otokratis kaku yang menghambat kreativitas. Dan bagi pelanggan, itu bisa menandakan kurangnya apresiasi terhadap bisnis mereka.

Singkatnya, kepercayaan diri adalah suatu keharusan, dan kesombongan adalah tidak, tidak.

  1. Menjadi Self-Starter yang Termotivasi

Saya belum pernah bertemu dengan seorang wirausahawan sukses yang bukan pemula yang bermotivasi tinggi.

Sekarang sebagian dari itu berasal dari semangat yang mereka miliki untuk bisnis mereka. Mereka sangat menikmati apa yang mereka lakukan dan tidak sabar menunggu hari Senin tiba sehingga mereka dapat memulai lagi.

Tetapi, bagian lain dari itu adalah disiplin. Mereka cenderung mendekati segala sesuatu dalam hidup dengan disiplin.

Kerja adalah contoh yang jelas, tetapi bahkan aktivitas santai pun merupakan latihan disiplin. Misalnya, mereka berjanji kepada pasangan mereka bahwa mereka akan menyelesaikan beberapa pekerjaan halaman, tetapi anak mereka memiliki permainan.

Jawaban mereka adalah tidak melewatkan salah satunya, melainkan menjadwalkan kedua aktivitas itu dalam sehari. Ini sama saat kami mulai membuka tempat Belajar Gratis di Salimacademy.com

  1. Menjadi Pengambil Risiko yang Terhitung

Kami berbicara sedikit tentang ini sebelumnya, dan kata “dihitung” sangat penting di sini. Kita semua pernah mendengar pepatah bahwa “Dengan risiko besar datanglah pahala yang besar.”

Tetapi terlalu banyak orang yang mengacaukan “risiko besar” dengan “risiko bodoh”.

Cara mudah untuk memikirkannya adalah dengan membeli 100.000 tiket lotere. Ini tentu saja sesuai dengan kriteria hadiah besar yang berasal dari risiko besar. Tetapi apakah ini risiko yang cerdas (diperhitungkan)? Jika Anda cukup cerdas untuk membaca artikel ini, Anda pasti tahu jawabannya.

Jadi, inilah cara seorang wirausahawan memikirkan situasi ini. Alih-alih membeli 100.000 tiket lotere, bagaimana kalau mengambil uang itu, gunakan 50% sebagai uang muka untuk properti yang perlu sedikit diperbaiki ; dan menggunakan separuh lainnya untuk memperbaikinya dan kemudian menjualnya dengan keuntungan $ 50.000?

Nah, itu risiko yang diperhitungkan.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.