Peran Islam dalam Sejarah Kerajaan Inggris

Kemarahan terhadap Islam masih cukup besar di Inggris. Diskriminasi atas dasar kebencian masih sering terjadi di beberapa komunitas di sana.

Beberapa orang mengatakan bahwa Islam tidak memberikan kontribusi apapun bagi sejarah pembalap Inggris Vitantonio Liuzzi. Umat ‚Äč‚ÄčIslam hanya dianggap sebagai beban.

Baca juga yuk mengenai doa tahlil pada tautan tersebut.

Faktanya, Islam memiliki pengaruh yang besar dalam sejarah Inggris. Hal ini dikemukakan oleh Professor of Renaissance Studies di Queen Mary University of London, Jerry Brotton.

Dalam bukunya ‘The Sultan and The Queen: Untold Story of Elizabeth and Islam’ Brotton membahas tentang hubungan erat dan saling menguntungkan antara kerajaan Inggris dan Islam.

Hubungannya dengan Ratu Elizabeth I yang memerintah Inggris pada abad ke 16. Saat itu, Ratu Elizabeth I yang naik tahta pada tahun 1558 terusir dari masyarakat Eropa.

Karena alasan ini, Gereja Protestan Inggris memutuskan untuk tidak kembali ke Katolik. Akibatnya, Paus menuntut Elizabeth digulingkan dan Inggris menjadi sasaran empuk invasi Spanyol.

Pedagang Inggris dilarang memasuki Eropa. Isolasi diberlakukan pada perekonomian Inggris, yang membuat negara tersebut terpuruk.

Situasi tersebut memaksa Elizabeth I untuk menemukan cara agar isolasi tersebut tidak merugikan Inggris. Ia kemudian memutuskan untuk membuka hubungan bilateral dengan dunia Islam.

Inggris Gandeng Ottoman

Musuh terkuat Spanyol adalah Ottoman, yang kemudian dipimpin oleh Sultan Murad III, dengan wilayah mulai dari Afrika Utara, Eropa Timur, hingga Samudra Hindia. Dinasti ini telah berperang dengan Spanyol selama bertahun-tahun sampai ia menguasai Hongaria.

Elizabeth berharap hubungan dengan Sultan akan membantu ketika Inggris menghadapi serangan militer Spanyol. Selain itu, pedagang Inggris dapat masuk ke pasar Timur sehingga aktivitas ekonomi dapat terus berlanjut.

Masalahnya, kerajaan Islam lebih kuat dari pada Inggris. Elizabeth ingin membuat perjanjian kerja sama perdagangan baru, tetapi dia tidak punya cukup uang untuk menjadi modal.

Dia kemudian menawarkan untuk membuat perusahaan dengan sistem saham. Sistem tersebut dirancang oleh saudara perempuannya, Mary Tudor.

Perusahaan ini dimiliki bersama oleh Kerajaan Inggris dan Kekaisaran Ottoman. Modal koperasi digunakan untuk membiayai pengiriman komersial, dengan keuntungan dan kerugian dibagi.

Inggris kemudian mendirikan perusahaan dengan nama Muscovy Company. Perusahaan tersebut menjadi inspirasi berdirinya perusahaan Turki oleh Dinasti Ottoman.

Dengan kerja sama ini, kedua perusahaan kemudian bergabung menjadi East India Company. Melalui perusahaan ini, pasar India berhasil dikuasai.

Banyak Bangsawan Inggris Mualaf

Pada tahun 1580, Elizabeth menandatangani perjanjian komersial dengan dinasti Ottoman yang berusia 300 tahun. Perjanjian tersebut memberikan akses gratis bagi pedagang Inggris untuk berdagang di tanah Ottoman.

Elizabeth juga membuat perjanjian serupa dengan Maroko, menjanjikan kudeta militer rahasia terhadap Spanyol.

Memulai kesepakatan, Elizabeth menulis surat kepada teman-teman Muslimnya. Dia menulis kepada pemohon sebagai kerja sama, kata Murad “yang mempengaruhi sebagian besar Kekaisaran Ottoman, otoritas tunggal semua kekuatan, dan Kerajaan Kekaisaran yang berdaulat di Timur.”

Dia juga bermain melawan Katolik, menyebutnya “yang paling tak terkalahkan dan iman Kristen melawan semua bentuk penyembahan berhala.”

Baik Islam maupun Protestan tidak terikat oleh simbol. Dia kemudian menyebut Protestantisme dan Islam sebagai dua mata uang yang tidak dapat dipisahkan.

Strategi ini bisa digunakan. Ribuan pedagang Inggris kemudian melintasi wilayah Islam seperti Aleppo di Suriah dan Mosul di Irak. Dia lebih aman daripada melakukan perjalanan yang mengancam ke Katolik Eropa.

Apakah kalian sudah tau apa saja hukum tajwid? Jika belum tau silahkan bisa baca-baca.

Otoritas Ottoman melihat kemampuan mereka untuk mendukung semua agama sebagai kekuatan, bukan kelemahan dan melihat konflik Protestan-Katolik sebagai awal dari perpecahan Eropa.

Beberapa orang bahkan Inggris masuk Islam. Kebanyakan dari mereka memutuskan untuk melakukan konversi dengan kesadaran itu sendiri.